Anjing Tanah, Liaaaar!

06Feb10

Gue minta maaf benar gan. Udah lebih sebulan gue gak nongol. Bukannya gue sombong ato apalah. Tapi emang mirisnya hidup gue ini bikin gue jadi ga enak hati buat nulis. Bentar lagi gue ceritain deh. Gue yakin lo juga bakal berbelasungkawa kalo dengar kisah gue ini. So squeamis dan mungkin bisa bikin muntah. Intinya ini masih masalah wanita dan eksistensi seorang pria. Tuh kan, airmata gue netes. Sedih benar gan gue mengenangnya. Kenapa ya kisah gue ga jauh-jauh dari yang namanya keterpurukan dan agony? Terutama dalam percintaan. Halah..

Jadi, ceritanya sekitar sebulan yang lalu gue dapat pacar. Nah, herankan lo? Hahaha.. Gue gag lagi bohong gan. Gue ga pake pelet buat dapatin si doi. Sumpah beneran ga pake pelet. Kalo lo ga percaya coba lo ambil daun mangga trus lempar ke tengah jalan…. Singkat cerita, pacar gue adek kelas gue. Ceritanya waktu itu gue main ke perpus sama teman (maklum perpus udah kayak rumah kedua bagi anak pojokan ini). Trus ada adek kelas masuk perpus. Gue cuekin tapi dia dekatin kami, ngobrol sama teman gue…

Beberapa hari kemudian gue minta nomor hape si adek kelas dan pedekate sampai akhirnya kita pacaran. Hari-hari gue mulai membaik. Walaupun harus akui gue emang belum pengalaman pacaran. Gue masih speechless kalo ketemu si doi, tapi lama-kelamaan udah terbiasa. Intinya gue udah sayang bener sama doi. Walaupun gue sering gag yakin kalo dia juga sayang sama gue. Dia lebih tertutup, tapi saat itu gue pikir dia masih malu-malu. Makanya gag gue permasalahkan. (maaf gan, kali ini agak sedikit melow. Maklum ini baru bagian peristiwa mulai memuncak)

Pernah dengar kata anjing tanah? Anjing tanah adalah idiom bagi wanita yang cepat bosan dengan pasangannya. Semoga anjing tanah bisa masuk dalam tata bahasa indonesia beberapa tahun kedepan dan gue puas.

Balik lagi ke cerita tadi, sampai suatu saat kita putus karena sesuatu yang ga jelas. Intinya kami cuma bertahan sebulanan. Gue pikir sih penyebabnya karena proses pedekate yang singkat bener. Jadi gue belon tau pigimana tipikal cewek yang gue gebet ini. (ini bagian amanatnya gan: lakukan pedekate minimal dua minggu).

Nah, hari-hari gue kembali ke normal lagi (mungkin ga punya pacar adalah normalnya gue). Gue ga pernah nyesal mutusin doi. Itulah hidup, gue yakin akan ada yang lebih baik nanti. Ya, suatu saat nanti. Dan bila saat itu tiba, si kambing akan kembali angkat senjata
tinggi-tinggi dan berteriak “Anjing Tanah!”.



One Response to “Anjing Tanah, Liaaaar!”

  1. SALAM KENAL dan SALING MENGUNJUNGI serta SALING BERBAGI.WAH…WEB-NYA CUKUP INFORMATIF …OYA,BISA TUKERAN BANNER/LINK GA YAH…???
    HTTP: / / DUTACIPTA.WORDPRESS.COM 🙄


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: