Si Kambing Kakinya Empat

16Nov09

Jangan kira kalo setiap pria terbebas dari yang namanya krisis finansial. Setidaknya enggak untuk gue yang lagi di ambang kebuntuan moneter. Dan yang lagi gue bicaraan ini bukannya masalah uang saku sekolah yang gue dapat tiap pagi dari ortu, tapi lebih ke masalah pengelolaan yang salah terhadap uang saku gue itu. Bayangkan, minggu ini gue berhasil mengumpulkan 30 ribu dari uang saku yang tiap harinya diberikan ortu sebanyak lima ribu. Eh, gag taunya kemarin ada iuran bikin nasi gemuk dan bayar uang kas. Naasnya itu diminta ke gue secara mendadak. Abis dah duit 30 ribu yang gue kumpulkan dengan penuh jiwa dan cinta. Rencananya itu duit mau gue beliin pulsa. Dan imbasnya sekarang kalo gue tekan *888# di hape, gue bakal liat tulisan Rp375 di hape gue itu.

Ngomong-ngomong tentang kambing, sebenarnya sekarang gue lagi kesal ngeliat sekumpulan kambing yang makan rumput di pinggir jalan depan rumah gue. Seakan-akan meledek gue yang lagi gag punya simpanan uang dikantong dan gag berani minta uang ke ortu karena udah terlalu sering minta. Sekilas pintas gue punya niatan buat ngutang di kios pulsa dekat rumah. Tapi akhirnya gue ingat lagi kalo utang yang kemarin belum dibayar. Dasar sial tuh pelajaran tataboga. Cuma bikin nasi gemuk kok gue harus bayar 16 ribu. Mending gue beli bakso dah kalo tau gitu. Gue bisa kenyang daripada ngurusin praktek bikin nasi gemuk yang akhirnya gag gue makan. Tau kenapa gue gag mau makan tu nasi gemuk? Sebenarnya dari dulu gue udah punya dendam dengan jenis nasi satu ini. Dulu gue doyan karena ada embel-embel gemuknya. Gue pikir emang beneran bisa bikin gue langsung gemuk. Sebulan dua bulan taunya gag ada perubahan. Bayangkan sakitnya hati gue waktu itu. Si nasi gemuk benar-benar telah melupakan janji manis yang pernah diucapkannya dulu.

Kembali lagi ke kambing, sepertinya tu kambing lagi mau nyebrang jalan. Tapi ragu-ragu buat ninggalin rumputnya ini. Padahal diseberang jalan ada semak belukar yang lebih menjanjikan daripada tempat awalnya ini. Tambah kesal pas gue liat tu kambing udah nyampe tengah jalan terus mundur lagi. Mana kendaraan lagi padat merayap. Kalo terjadi kecelakaan gara-gara tu kambing gimana? Ini semua tidak bisa dibiarkan. Sebagai pemuda gue harus melaporkan ini ke pak RT. Biar si empunya kambing gag seenak-enanya lepasin peliaraannya kayak gini. Dikandangin dong trus cari rumput buat makan tu kambing. Kalo gitu kan kambingnya jadi gag main kemana-mana. Emang kalo ada yang terluka gara-gara ni kambing, ente mau bertanggung jawab?

Gag tahan lagi akhirnya gue ambil batu besar di depan tempat gue duduk ini. Trus pas jalanan lagi kosong gue lempar tu kambing-kambing yang lagi kikuk mau nyebrang apa enggak. Eh, kambingnya malah terbirit-birit pas batu besar itu kena badannya. Tapi naasnya sekarang batu yang gue lempar malah nongkrong di tengah jalan. Tiba-tiba dari arah depan ada motor yang lagi ngebut dan gag liat ada batu di jalanan. Dan lalu…



2 Responses to “Si Kambing Kakinya Empat”

  1. jadi beneran jatuh tuh gan sang penaik sepeda motor? gawat lo gan. mau nya lo poto dulu. masukin ke blog! #gampar! — iya gan. ak juga krisis moneter. gara2 nilap uang spp. hiks. *menderita*

  2. Hahaha.. Ceritanya masih bersambung gan


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: